Si “Ajeng”

Alhamdulillah, akhirnya aku punya keponakan juga….

Cewe, imut, manis *miriplah sama si tante ini :P*. Dia lahir di Jakarta tanggal 21 April 2010 jam 14.14, tepatnya di RSIA Hermina Podomoro yang tak lain adalah rumah sakit tempat mamanya bekerja.

Bismillahirrahmanirrahim, insya Allah namanya adalah Nadhiva Tsabita Ismail yang berarti perempuan bersih yang bekeyakinan teguh anak dari papa Ismail. Tapi, kenapa judul postingan ini Si Ajeng? Iya, karena si Diva ini lahir pas bertepatan dengan Hari Kartini, jadi si Ummi pengen namanya ada Ajengnya, sempet kepikiran jadi Diajeng, tapi sang papa menolak. Yasuwtrahlah, jadi aku sama ummi sepakat untuk memanggilnya Ajeng (biar mirip2 ma Raden Ajeng Kartini gitu….).

Si Ajeng udah puput puser pas tanggal 28 April 2010 tepat tujuh hari setelah dia dilahirkan, biasalah adat disini pasti buat yang namanya Bubur Merah Putih, padahal sampe saat ini aku masih ga ngerti maksudnya buat apa. Klo emang selametan, knpa mesti bubur merah putih? kenapa ga bubur ayam atau bubur kacang ijo? Hehehe,,

Sebagai seorang tante baru…. Aku selalu berdoa, semoga si Ajeng bisa jadi wanita yang solehah, cerdas, aktif, nurut sama orang tua, nenek, tante dan omnya, dikasih kesehatan, rizkinya lancar dan yang pasti enteng jodoh *plis deh nte, masih kecil iniiii…. Heheheee*

Ga sabar deh nunggu dia gede, pasti bakalan aku ajak kesana kemari, menyusuri mall satu ke mall satunya, dan dipastikan album di fesbuknya *Diva udah punya fesbuk lho…. Ga mw kalah sama orang gede :)* selalu bertambah.

Salam sayang buat Ajeng tercinta…. :-*

Komentarnya ditunggu...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s