Sevel Bikin Trauma

Siapa sih yang sekarang ga tau Sevel alias Seven Eleven? Sebuah mini market sejenis Indomart dan Alfamart yang menambahkan sebuah fasilitas untuk bisa duduk-duduk dan makan di tempat atau istilah kerennya “nongkrong”. Pertama kali tau seven eleven dari bukunya mba Claudia Kaunang yang ngebahas tentang Singapura, dan pas disana beneran ketemu dengan banyak Sevel yang mayoritas penjaganya adalah orang India yang berkulit hitam. Berbeda konsep dengan yang ada di Indonesia, Sevel disana ya hanya sebatas mini market.

Lanjut bahas tentang kegiatan COD (Cash On Delivery) yang aku lakukan malem ini dengan customer bernama Vian yg belum aku tau jenis kelaminnya. Janjian di Sevel depan Mall Kelapa Gading jam 8 malam. Jam 8 kurang 15 menitan, aku berangkat dari rumah naik motor dan tiba disana pas jam 8. Parkir dan sedikit melihat gelagat aneh dari dua orang cowo yang duduk di depan sevel. Apa iyah itu yang beli? *pikirku dalam hati*. Masuk aja dulu deh…

Sampai di dalam, sambil lirak-lirik benda apa yang s̶e̶b̶e̶n̶e̶r̶n̶y̶a̶ ̶g̶a̶ ̶p̶e̶n̶g̶e̶n̶ ̶b̶e̶l̶i̶ mau dibeli, sms ke customer klo aku udah ada di dalem sevel pake jilbab kuning dan dia bales klo udah di pos polisi (entah pos polisi mana) intinya aku emang harus beli sesuatu yang bis dimakan disana sambil nunggu. Setelah menimbang uang di dompet yang emang cuma ada 13rb, aku memutuskan untuk beli 2 buah yogurt dan 1 buah wafer kesukaanku.

Saatnya menunggu, aku memilih duduk di bangku kedua di meja panjang yg ada di dalam sevel. Sambil bbman, sambil ngeliat pemandangan ke luar, ada gerak-gerik yg aneh yang ditimbulkan oleh dua orang lelaki yang ada di meja luar sevel sebelah kanan. Tiba-tiba salah satu dari lelaki itu masuk. PARNO. Langsung baca-baca apa aja yang inget, takut ditepok, dihipnotis, atau diapapun yang aneh2. Dia duduk di bangku ke empat, aku yang emang daritadi lagi asik makan yogurt sama bbman mencoba untuk tetap terlihat tenang, padahal dalam hati udah bebacaan apaan tau. Hahahhaa.

Berikut percakapan antara aku (N) dan lelaki “reseh” (L) yang berhasil ku ingat diotak:
L: “Kuliah dimana?”, kalimat pertama yg terlontar darinya.
N: “Kuliah di binus”, jawabku santai dengan hanya menengok sedikit ke arahnya. *takut dihipnotis bo*
L: “Ohhh, binus yg di Palmerah yah?”, tanyanya lagi.
N: “Bukan, binus yang di Astra” *masih agak nanggepin*
L: “Emang ada yah?” *sok-sok pengen tau*
N: “Ada” *mulai ketus jawabnya*
L: “Tinggal dimana?”, next question
N: “Tinggal deket2 sini kok” *mulai males jawab*
L: “Di Sukapura?”
N: “Bukan”
L: “Di komplek gading itu?” *mulai lapor ke pak RT*
N: “Bukan”
L: “Sendirian aja kesini?” *pertanyaan jebakan*
N: “Ini lagi nungguin temen” *jawaban terlalu jujur*
L: “Temen apa pacarnya???” *mulai reseh*
N: “Temen kok” *kenapa ga dibilang pacar aja yahhhh #salahjawab *
L: “Sangkain tadi tuh temen aku, mukanya kaya kenal” *obrolan basi*
N: “Oh saya ga kenal kok, salah orang berarti” *hiks, nih muka beneran pasaran kah?*
L: “Boleh minta pin bb nya ga?” *berani bener nih orang, pengen dijitak rasanya*
N: “Ga boleh” *emang enakkkkk*
L: “Takut ada yang marah yah?” *iye, si Ummi bakal marah :))*
N: “Iya” *lapor RW terdekat*
L: “Jadi ga diijinin kenalan nih?” *Alhamdulillah, last question*
N: “ENGGA! Laen kali aja” *jawab kaga nengok*
Seketika itu dia ngeloyor pergi ke luar dari sevel dan duduk lagi di meja depan bersama temannya. Ngobrol bentar dan akhirnya pergi meninggalkan sevel.

Ga beberapa lama, Mba Vian pun dateng, transaksi COD berjalan mulus dan akupun bersiap pulang ke rumah.

Kejadian diatas ini realita, dan sialnya kenapa aku yang mesti mengalami. Awalnya emang sempet agak was2, jujur aku lebih takut jika kejadian berikutnya lebih ke arah yang berbau hipnotis, tapi makin kesini diliat gelagatnya cuma cowo iseng yang pengen kenalan. Dan Alhamdulillah dia ga cukup ganteng untuk sekedar aku kasih pin bbku. Heheheee😀

Klo ditanya apa aku trauma untuk COD di Sevel? Aku akan jawab “tidak”, tapi untuk belanja dan nongkrong2 di Sevel, aku akan jawab “iya”. Beda pergaulan dan barang-barang disana mahal! Hahahhahaaa…..

– Bukan Anak Gaul –

 

Komentarnya ditunggu...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s