Nenek Backpacker

H-4 sebelum perjalanan “luar biasa” ini. 6 orang nenek yang berencana akan keluar negeri tanpa ikut travel.

Dialah Ummiku (nenek dari 3 orang cucu), Ibu Rofiah (nenek dari 2 orang cucu), ibu Hj. Elfat (nenek dari 5 orang cucu), ibu Hj. Komariah (nenek dari 4 orang cucu), ibu Hj. Chodijah (nenek dari banyak cucu) dan ibu Hj. Masfufah yang akhirnya memutuskan untuk tidak ikut dikarenakan suaminya ga ikut. *udah nenek2 tetep perlu ijin suami lho*. Semua berumur diatas 45 tahun

Mereka ini termasuk ke dalam orang yg ketagihan jalan-jalan pake tiket promo. Diawali dari tahun 2013 lalu yang dapet tiket pp Jakarta-Padang 60rb, lanjut lagi pp Jakarta -Semarang 90rb. Kali ini, negara Singapura tujuannya dengan harga tiket pp 410rb. Yang pasti diketahui, untuk dapat harga tiket semurah itu, tentu bukan hal mudah. Booking + bayar dari 24 November 2014 (9 bulan yang lalu).

Lalu, dimana peranku?
Aku, orang yang selama ini andil dalam proses pembookingan tiket pesawat mereka. Nalangin duit tiket, ikut sibuk ngeprint ini itu dan juga mesti ikut ke bandara untuk sekedar mengantar mereka sampai ke ruang boarding. Untungnya, aku senang melakukannya. Ikut senang karena berhasil membuat para nenek itu bisa naik pesawat dengan harga super murah ala backpacker.

24 Agustus 2013
Sesaat setelah aku membooking tiket pesawat untuk mereka. Hati ini merasa tak tenang, pikiran ini terus membayangkan kejadian nanti. Apa mereka bisa? Klo jalan2 kemaren sih masih di Indonesia, lah ini di negara orang, Singapura pula yang terkenal akan “denda”nya. Ntar kalo ketahan di imigrasi gimana? Bahasa Inggris aja cuma tau yes no aja. Dengan pikiran seperti itu, akhirnya aku mutusin buat ikut dalam perjalanan mereka, walaupun harus dapet tiket yang beda jam berangkatnya. Minta ijin sama calon suami (karena skrg udah jadi suami) dan diijinkan. Yeayyy kita ke Singapura #lagi.

H-90 aku udah mulai nyusun itinerary, requestnya mau ke Malaysia juga. Awalnya booking hotel di Johor Bahru, Malaysia tapi setelah dipikir-pikir dan diperhitungkan waktunya lebih praktis untuk menginap 3 malam di Singapura saja.

Itinerary tersulit

Ya, ini menjadi itinerary tersulit yang pernah ku buat, banyak sekali faktor perhitungan di dalamnya. Mulai dari menentukan tempat wisata (nenek2 itu ga perlu masuk USS buat maen ala Dufan, ga mungkin Casino buat maen judi, ga mau ke Botanical Garden yang bakal capein kaki doang. Akhirnya, aku masukkan unsur wisata religi di dalamnya dengan berkunjung ke masjid-masjid yang ada disana dan tentu juga unsur belanja. Hahahaa.

Hotel, ini nih, yang bikin kuota internet abis dalam beberapa bulan terakhir. Pilah pilih hotel dengan syarat utama dekat dari stasiun mrt dan juga harganya murah. Wkwk. Di singapura mana ada harga murah. Hiks. Sampai akhirnya aku putuskan untuk menginap di Hotel Grand C, daerah Little India, sekitar 5 menit dari pintu keluar MRT Farrer Park dan cuma 3 menit buat belanja di Mustafa Center (Swalayan 24 jam).

Masalah itinerary beres, adalagi yang mesti diurus. Paspor. Berhubung ada salah satu penumpang yang belum punya paspor, jadi saya seakan-akan bertanggung jawab untuk membuatkannya. Biasanya daftar online, beres. Ini sempet bermasalah karena buku nikah yang jadi salah satu syarat buat bikin paspor nama Bapaknya berbeda dengan yang ada di kartu keluarga. Akhirnya mesti ngurus buat Akte Kelahiran terlebih dahulu. Untungnya, tuh akte jadinya cepet, 3harian. Sampai akhir mau wawancara, eh tuh petugas imigrasi malah minta surat ijin suami bermaterai + ktp dan fotokopinya. Ada-ada aja. Paspor baru beres tadi siang. Alhamdulillah.

Next TIKET, kenapa dengan tiketnya???
Dongdongnya pas booking tiket itu masih pake nama berdasarkan ktp penumpang, mana ada salah satu penumpang yang nama ktpnya beda dikit ama nama yang udah dibooking. Sebenernya ini yang bikin stress tiga hari kemarin, cuma ga berani bilang siapa2 kecuali ngadu ama Allah aja. Huhuhuuu. Tapi, Alhamdulillah nya, Allah bener-bener ngasih jalan buat permasalahan nama ini. Yang awalny aku telp cs airasia bahwa salah satu nama ga bisa dirubah, akhirnya siang tadi email perubahan nama atas 4 penumpang jadi juga. Cape pikiran, cape ngomong, cape nunggu, cape ngisi pulsa #curhat.

Doa pembuka jalan

Yaa fattah, yaa rozzaq, yaa muhawwilal ahwal, haww il ahwaalana ilaa ahsanil haal

Perlengkapan. Para nenek ini tetep kekeh mau bawa RICE COOKER + Beras, ya walaupun sempet baca cerita2 orang kalo pihak imigrasi tetep bolehin, tapi tetep aja takut ketahan. Alasannya sih menguntungkan, biar hemat, biar tetep bisa makan nasi. Ya semoga aja yah lancar tuh rice cooker sampe pulang lagi kesini.

Niatnya, H-1 ntar mau ngumpul dulu buat briefing apaan aja yg bakalan dibawa dan bisa dishare. Semoga ga ada yg lupa, ga ada yang ketinggalan. Yang pasti, semoga perjalanan nanti lancar…. Amin YRA.

Komentarnya ditunggu...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s