HSG Done!

Setelah segala macam tes gula dan hormon di lab selesai, tibalah saatnya untuk HSG. Buat yang lagi promil, pasti tau apa itu HSG (Hysterosalpingography). Singkatnya, HSG itu merupakan serangkaian tes  rontgen yang biasanya dilakukan di ruangan radiologi rumah sakit untuk mengecek apakah ada atau tidaknya kelainan di bentuk rahim serta penyumbatan di tuba falopi kita. Caranya, dengan cara memasukkan cairan kontras ke dalam rahim, kemudian di foto rontgen. Nah, dari hasil foto rontgennya tersebut, kita bisa lihat tuh bentuk rahim kita gimana, apakah ada penyumbatan (non patent) atau tidak (patent) di saluran tuba falopi kanan dan atau kirinya.

Slide1Aku tau HSG sejak jadi member pasif di forum ibuhamil.com. Baca-baca di artikel dan blog orang mengenai cara melakukan hsg, efek setelah hsg, dimana lokasinya, harga, dll. Ada yang bilang efek ketika cairan kontras dimasukkan itu mules seperti bab, ada yang bilang mules seperti menstruasi, ada yang bilang sakit, bahkan ada yang bilang sakittt sekali sampai pingsang-pingsan segala. OMG. Banyak para promiler (orang yang sedang promil) yang enggan atau menunda waktu melakukan hsg ini dikarenakan baca dari efeknya itu. Padahal, setiap orang berbeda-beda efek yang dirasakannya. Klo saya? Jelas ga takut. Klo ama HSG aja takut, gimana ntar mau lahiran normal? *sombong* hihihii.

Syarat-syarat Melakukan Tindakan HSG

  •  Tidak berhubungan dengan suami dari semenjak menstruasi sampai hari tindakan HSG
  • Sudah bersih darah menstruasi. (Biasanya dilakukan pada hari ke 9-13 dari hari pertama haid terakhir)

H+3, 3 Maret 2015
Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) ku tanggal 1 Maret  2015. Jadi hari ini aku mulai googling mencari tau info mengenai rumah sakit mana yang menyediakan HSG, dokternya cewe atau cowo, jam dilakukan HSGnya, serta melakukan booking untuk jadwalnya (kalo bisa yang biayanya paling murah hahahaaa). Berdasarkan rujukan dr. Muharam, HSG dilakukan pada H+11.

Berikut daftar Harga HSG di Rumah Sakit Jakarta

  1. RSIA Evasari, Pramuka, Jakarta Pusat (021-4202851) = 700.000 – 800.000 (Jam 3 Sore, dokter cewe)
  2. RS. Mitra Kemayoran, Jakarta Pusat (021 – 6545555) = 1.500.000 (Sore, dokter cewe)
  3. RS. Bunda Aliyah, Pondok Bambu, Jakarta Timur (021-86602525) = 650.000 (Pagi, dokter cewe)
  4. RS. MMC Kuningan, Jakarta Selatan (021 – 5203435) = 1.250.000
  5. RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat (021 – 3441008) = 700.000 – 800.000
  6. RSIA Hermina Jatinegara, Jakarta Timur (021 – 8191223) = 1.250.000

Berdasarkan harga, jadwal, jenis kelamin dokternya, akhirnya aku putusin untuk melakukan HSG di RS. Bunda Aliyah. *keprok-keprok*. Telpon ke rumah sakitnya dan minta langsung disambungkan ke bagian radiologi, disitu saya dikenalkan dengan Mba Arlina (0857.7939.9673) -> 0858-7939-9673. Mba Arlina ini yang sangat membantu saya dalam menentukan jadwal HSGnya dengan dr. Aziza Icksan, SpRad. Kata dia, pokoknya kalo udah bersih, sms aja, nanti ditentuin jadwalnya. Oke sip.

H+6, 6 Maret 2015
Siang itu, aku sms Mba Arlina, bilang kalo aku udah bersih (karena emang biasanya aku mens cuma 5 hari doang) dan menanyakan kapan jadwal yang tepat untuk melakukan HSG dan kalo bisa sih hari libur. Kata dia, kalo di celana sudah bersih, besok pun bisa dilakukan HSG. Lho, bukannya harus h+9 sampai h+13 ya? Kebetulan dokterku ngasih rujukan untuk melakukan HSG pada H+11. Tapi, kata Mba Arlina, perkiraan periode mens orang-orang kan beda2, ada yang 5 hari udah bersih, ada yang 7 hari baru bersih. Nah, sekitar 2-3 hari setelah mens bersih itu, jadwal yang paling baik,  karena rahim masih dalam keadaan ‘terbuka’, jadi lebih mudah untuk proses penyemprotan cairan kontrasnya.

Baiklah, akhirnya aku mutusin buat reservasi HSG di h+7, yaitu hari Sabtu tanggal 7 Maret 2015 , pukul 07.00 pagi di RS. Bunda Aliyah (hari minggu dr Azizahnya ga praktek). Pagi benerrrrrr yak…… Soalnya, dr. Azizahnya dateng pagi dan jam pulangnya adalah tergantung ada tidaknya pasien. (Kemarin sih jam setengah 10 udah ga ada pasien lagi).

H+7, 7 Maret 2015
Pagi-pagi langsung bangun, solat dan langsung mandi. Tumben banget lah, masalahnya ini hari Sabtu, hari leyeh-leyeh sedunia. Wkwkwkw. Berangkat jam 7 kurang dari rumah, langsung sms Mba Arlina, bilang kalo aku lagi otw dan bilangin ke dr Azizahnya jangan pulang dulu. Hehehee.

Sesampainya di RS. Bunda Aliyah, Pondok Bambu. Masuk dan tanya ke satpam yang jaga di depan pintu dimana ruang Radiologi. Ternyata disana sudah ada 1 pasien yang menunggu dan ditemani oleh suaminya. Tok tok tok ruang radiologi dan keluarlah mba-mba yang menurutku masih abg labil menanyakan maksud dan tujuan, memberikan formulir tindakan hsg yang harus ditandatangi oleh penanggung jawab (bisa orang tua, suami atau diri sendiri), meminta surat rujukan tindakan hsg dari dokter dan menyuruh kita menunggu. Sambil menunggu, kita isi tuh formulir tindakannya, setelah beres anterin lagi ke ruangan Radiologinya. Nunggu lagi, kita maen Soda Crush dulu, hihihii. Eh dateng lagi pasien baru, mba2 dan ibunya, setelah tanya basi-basi, si mbanya itu juga pengen hsg, lagi promil juga sama dr. Ikhsan (yang katanya suami dari dr. Azizah radiologi ini).

IMG20150307075825Mungkin sekitar 10 menitan, temennya Mba Arlina keluar, manggil pasien yang pertama dateng dan ngasih obat. Lanjut ke aku dan mba-mba yang baru dateng tadi. Obat apa sih itu? Itu adalah obat meredakan nyeri dengan intensitas sedang hingga berat. Nama obatnya Tramal, yang mengandung Tramadol HCL 100mg. Obat ini bukan buat diminum, tapi harus dimasukkan ke dalam lobang an*s sekitar 5-10menit sebelum tindakan HSG. Biar ntar pas tindakan HSG ga berasa sakit gituh. Berhubung baru pertama kali memasukkan sesuatu ke dalam lobang an*s, agak grogi juga sih, masuk ga yah, ntar klo keluar lagi gimana, ternyata eh ternyata, pas pertama kali masukin, langsung masuk, malah seakan kaya kesedot gitu dari dalam. Hahaha, kamu aman disana yah.

Sekitar 10 menitan, pasien pertama selesai, aku disuruh masuk ke ruangan (suami tetep nunggu di luar ruangan radiologi), ternyata pasien yang pertama itu masih tiduran di kasur eksekusi. Aku masuk ke dalam buat lepas baju dan ganti dengan baju operasi (tanpa lepas hijab). Pasien pertama beberes, saatnya aku menaiki kasur eksekusi. Sebenernya bukan kasur juga sih, cuma meja operasi gitu, datar, tanpa alas dan tanpa bantal guling pastinya. Posisi siap di”terawang”, ngangkang dan dr. Aziza pun masuk.

Pertama, dokter nyiapin dulu “senjata perangnya”, sementara aku, ya mensugestikan diri aja klo ini ga bakal sakit, cuma mules doang, pasti bisa, dan ga lupa berdoa. Setelah peralatan siap, dokter mengolesi miss v kita dengan cairan, sejenis betadine kayaknya. Lalu, mulai deh memasukkan si cocor bebek. Dimana-mana klo yang namanya cocor bebek ini masuk, pasti hawanya ga nyaman, berasa ada bolong besar dibawah. Wkwkwk. Dokter memasukkan sejenis selang kedalamnya dan cairan kontraspun disemprotkan…..

“Mules ga bu?”, tanya dokter.
“Ga kok, berasa kaya mau bab doang”, jawabku. (Entah ini karena perngaruh obat pereda nyeri yang tadi, atau memang ga sakit).
“Oke, foto dulu yah..”, bilang dokternya.

Aku pun memundurkan badan, karena harus tetap dalam posisi tidur, sedangkan kamera foto rontgennya agak mundur ke belakang. Kamera rontgennya mengeluarkan cahaya gitu, bentuk +, dimana bentuk + tersebut harus berada tepat di rahim kita (sekitar perut bagian bawah pusar). Klik. Dan bunyi printer rontgennya pun terdengar. Aku masih tiduran manis di bawah kamera rontgen. Sampai akhirnya dokter masuk lagi, dan bilang kalo sekali lagi ya bu. Oh dua kali yah, pikirku.

Siapin alat lagi, dan mulai menyempotkan cairan kontrasnya lagi. Namun, kali ini rasanya berbeda, bener-bener berasa mules (kaya mau mens aja, ga sakit kok) dan mulesnya ini seakan berjalan sesuai dengan cairan itu dimasukkan, dan aku merasakan agak mules di bagian kanan perutku. Asisten dokter pun, langsung menyuruh mundur untuk foto rontgen lagi dan agak menekan sedikit ke perut kananku.

Proses selesai, Alhamdulillah, ga ada jeritan kesakitan, ga ada tangisan air mata dan ga ada rontaan gerakanku. Semoga hasilnya baik, doaku saat itu.

Saatnya bersih2, setelah selesai tadi, kita boleh langsung duduk, dan ga usah kaget kalo cairan kontrasnya itu bakal keluar lagi, warnanya agak putih kekuningan dan LENGKET, masalahnya si asisten dokternya ga nyiapin tisu deket2 situ, jadi tuh cairan meleber lah ke paha sampe kaki, pas minta tisu, baru deh diambilin. Zzzzzz.

Hasil HSG bisa diambil satu jam setelah pemeriksaan, berhubung udah tau dan ga mau balik lagi, kami udah persiapan beli nasi uduk buat dimakan di kantin selama menunggu hasilnya. Di kantin, aku cuma pesen teh anget buat diminum dan rasa mules di perutku, biasa aja.

Satu jam kemudian, saatnya mengambil hasil HSG. Deg deg, deg deg, pas dibaca, ternyata tuba kananku non patent alias mampet (pantes aja sampe diulang dua kali, mungkin dokternya memastikan klo beneran mampet, dan saat disemprotkan cairan kontrasnya yang kedua, memang agak mules yang sebelah kanan.), sedangkan tuba kiriku patent alias lancar. Bentuk rahim normal.

Saatnya kita pulang, saat diperjalan, entah karena pengaruh obat pereda nyerinya sudah habis atau gimana, perutku berasa mules, lebih mules dari saat disemprotkan cairan kontras. Mulesnya sih masih tahap wajar dan bisa ditahan, tapi ya tetep aja mules, dan mulesnya ga ilang2 sampe di rumah, akhirnya memutuskan untuk tidur sebagai pereda nyerinya. Hihihiii.

Dan aku sangat ga sabar pengen ketemu dr. Muharam buat tau pendapatnya tentang hasil HSGku dan tindakan apa saja yang akan dia berikan kepadaku. Nelepon buat kontrol ke dr Muharam malam ini juga, tapi ternyata sudah penuh, dan tetep nekat kesana walau ga dapet nomer antrian (berharap ada pasien yang cancel dan aku bisa kontrol).

Hari ini aku senang, bukan karena hasil tubaku ada yang mampet, tapi aku senang karena aku sudah tau salah satu alasan kenapa aku belum juga dikaruniai anak, salah satunya ya ini. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah atas petunjukmu. Semoga diberikan yang terbaik. Buat calon ibu yang masih takut buat HSG, hayo hilangkan rasa takutmu, bukannkah kita punya Allah yang maha kuat?

34 thoughts on “HSG Done!

  1. Assalammualaikum mba Nanda…
    Waktu hsg biayanya benar2 hanya 650 atau lebih ya? krn saya baca sebelum hsg diberikan obat pereda nyeri & dilakukan 2x penyemprotan cairan kontrasnya. Kebetulan saya juga mau tes hsg & suami tes analisis sperma tapi biayanya lumayan, kami saat ini promil di RS. Hermina Tangerang. Saya mau cari alternatif RS yang lebih murah utk tes, tapi saya sebenarnya tidak diinfokan boleh tes di RS lain. Apa boleh ya? kebetulan kita sama sama promil di RS. Hermina.

    • Walaikumsalam mba Anggun,
      Iya biayanya hanya 650rb untuk hsg, sdh termasuk biaya pereda nyeri yg dimasukkan melalui an*s.
      Biasanya, untuk tindakan hsg, analisa sperma, dokter kandungan kita hanya memberikan surat rujukan. Untuk proses pelaksanaannya BOLEH dimana saja. Klo saya sih cari yg murah saja, karena hsg di hermina jatinegara itu harganya 1.250.000, lumayan banget kan bedanya.

  2. hai mba nanda salam kenal, boleh tau ga setelah ada hasil HSG nya trs tindakan apalagi yg di sarankan dokter untuk membuka saluran yang mampet nya, apakah hanya meminum obat saja? dan ada kemungkinan tidak saluran yang mampet itu terbuka kembali, saya juga rencana mau HSG setelah dapet haid bulan ini tapi deg2an nya udh mulai dari skrg hehe..

    • Salam kenal juga mba nita. Setelah hasil hsg aku ada yg mampet, aku konsultasi ke dua dokter. Menurut dr. Muharam gpp (karena msh ada satu tuba yg terbuka), klo menurut dr. Dewi aku mesti dihidrotubasi (ditiup).
      Semua kemungkina bisa saja, yg tdnya mampet jd terbuka bisa, yang tadinya terbuka jadi mampet juga bisa. Kuasa Allah.

  3. Assalamu’alaikum mba nanda,, salam kenal mba… saya nurul..
    mw tanya mba, itu no yg tulis mba arlina bener tidak y mba, soalnya saya tlp salah sambung,, hehehehe… kata satpam …
    klw HSG harus ke dokter kandungan dulu atw bisa langsung mba??
    itu bisa kelihatan tidak mba klw kita ada kista atw tidak..
    trm kasih mba,,,

    mohon bantuannya mba…

    • Walaikumsalm mba nurul.
      Bener sih, nomer yg 0858-7939-9673 kan? Aku cek whatsappnya sih gambarnya masih mukanya dia. Hehheee
      Harus ke dokter kandungan dulu mba setauku, karena nanti diminta surat rujukan dokternya sama bagian radiologinya. (Mgkin bisa langsung tanya ke orang radiologi tentang prosedurnya).
      Untuk kista, biasanya dilihat lewat usg. Klo hsg hanya untuk melihat bentuk rahim dan saluran tubanya.
      Semoga membantu yah jawabannya….

      • Terima kasih banyak mba infonya,,, kemarin saya tlp nya yg 0857.. hehe..
        Mba arlina nya sudah tidak kerja dsna mba.
        Tapi saya di kasih no tmn nya.
        Hari ini saya mw tanya2 kesana…

  4. Saya Arlina radiografer Bunda Aliyah yg ditulis diatas,,maaf sebelumnya saya sudah tidak bekerja lagi di Bunda Aliyah..
    Bagi yg mau HSG d bunda aliyah bisa menghubungi mbak Lia,,di senior saya di bunda aliyah +62 856-8953-344
    Atau bisa tlp langsung k RS 86602525 ext. 116 langsung k radiologi.
    Terimakasih

  5. Mbak nanda,biaya HSG di rmh sakit itu ada yg 1,5juta dan ada yg 650rb itu adakah perbedaannya? Mgkin alatnya atau obatny dpt obat bius y?

    • Untuk perbedaannya saya kurang tau, karena baru pernah hsg sekali di satu tempat.
      Mungkin, perbedaan di pelayanan aja, atau mgkin obat biusnya, atau obat pereda sakitnya, atau mungkin dari hasil cetak rongtennya, karena menurut dokterku hasil rongten yang di bunda aliya agak kurang jelas dikit (walaupun masih bisa dilihat). Semoga membantu.

  6. Asmualaikum mba nanda, mau nanya saya pernah baca di web katanya proses HSG itu bisa sekaligus teraphi untuk saluran yg mampet? Maaf agak sedikit bingung karena banyak baca di web seputar HSG ini.. kebetulan istri jg mau menjalani HSG..

    • Walaikumsalam mas Chandra. Hsg bisa juga sih sebagai terapi saluran yg mampet karena caranya sama yaitu dengan mengisi rahim dengan cairan kontras, walaupun lebih tepatnya hsg ini justru yg menentukan mampet atau tidaknya saluran tuba (karena bisa dibuktikan melalui foto rongten).
      Klo terapi, lebih pas ke proses hidrotubasi atau istilahnya ditiup, karena cairan yg disemprotkan adalah antibiotik yg bs saja mendorong saluran tuba yg mampet sekaligus menyembuhkannya.
      Semoga membantu jawabannya.

  7. Salam kenal Mba Nanda,
    terima kasih untuk info2nya, sangat membantu untuk saya juga yang sedang promil. saya ingin tanya mba, kalau di dr. Muharam saat akan USG trans apakah ada bantuan dr suster untuk memasukkan alatnya atau bagaimana? hehe.. karena sebenarnya saat ini sedang cari2 dokter yg spesialis infertilitas tapi karena kebanyakan laki-laki jadi kurang sreg🙂

  8. Mbak Nurul saya jg lg promil dan berdasarkan web di bunda aliyah ini yg plg sesuai budget sy. Klu mau bareng bs janjian yuh biar ga sendirian …tx

  9. Salam kenal mbak Nanda…
    saya senang skali baca tulisan mbak. sangat menginspirasi. kebetulan saya jg mau HSg, jadi paling tidak bis sedikit tenang.
    skrg setelah mbak Nanda HSg bgmana kelanjutannya.

  10. Assalamu’alaikum mbak Ananda, salam kenal..
    Mau tanya kelanjutan terapi nya mbak, Setelah di lakukan hsg lanjut hidrotubasi.. Dilakukan hidrotubasinya oleh dr. SpOG kita ya mbak? Perkiraan biayanya brp ya?

    Thankyou tanggapannya..

  11. trimaksih bun atas tulisan,sangat membantu,insa alloh bulan juli nanti saya jg mau HSG di RS PERMATA,..semoga lancar amin

  12. hai mbak,

    masih nulis blog kah?

    kebetulan dokter kandunganku juga nyaranin HSG. tapi aku belum berani. masih nayri alternatif dulu. nah, skrg mbak sudah isi kah? lalu ini artikelnya gak ada part 2 ya? hhe

    kan kepo pgn tau saran dr dokter stlh hsg apa.🙂

  13. Hai mba nanda, salam kenal..
    Update harga HSG di RS Bunda Aliyah sekarang Rp 810rb (29/8/16). Kebetulan saya juga sedang mau HSG dan cari yg bagus n murah😜.
    Kalo di Pramita Rp1.096rb kalo ga salah.

  14. haii..
    Mba nanda
    Aq mau nnya donk..
    Untuk cwo tes sperma juga gak bund?
    Aq pRomil diRS bunda aliyah.
    Smoga september ini aq diridhai Allah keturunan.

  15. Malam mba mba kuu. Iya sekarang di bunda aliyah sudah 810.000 di paramitha 1.096.000 untuk tes hsg. Untuk analisa sperma di paramitha 315.000 gtau kalo di bunda aliyah. Makasih bunda nanda. Untuk lainnya yg mau hsg di bunda aliyah barengan yuk untuk minggu depan . Bisa wa ke nomerku untuk kita sharing 087775587388 semoga kita semua yg sudah atau belum yah bisa dimudahkan untuk memiliki keturunan. Amiiin

  16. Hello mbk Nanda, sy jg mw ikutan share cz semalem sy bru sj tes hsg di Rs Siloam Asri jl.Duren Tiga no 20 Jaksel dg bea 803k reasonable price 😉right? Yg pastinya ditangani sm dr.Canti Sp.Rad dg 2 orang radiographer yg sgt komunikatif shg selama sy mnjalani serangkaian tes tdk lbh dri 20 mnit berjln lancar😊. Oh, yg sy alami tdk perlu pke obat yg dimasukkn ke dubur jd cm tiduran rilex ngobrol n cusss mules swkt cairan kontras dimasukkn sesudah itu alhmdullilah tdk berasa sakit sama sekali… hasilnya alhamdullilah kedua tuba fallopi sy paten😊

Komentarnya ditunggu...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s